Latest News

Witri Prasetyo Aji

Witri Prasetyo Aji

SETIAP TAHUN, SELALU ADA YANG BARU...

SETIAP TAHUN, SELALU ADA YANG BARU...


Hmm, berbicara tentang awal yang baru, Alhamdulllah banget setiap tahun saya selalu mendapatkan sesuatu yang baru. Dan jujur saja, bukan suatu hal yang mudah saat mendapatkan sesuatu yang baru. Beradaptasi kembali dan mulai harus membiasakannya. Sementara saya adalah pribadi yang sebenarnya sulit untuk beradaptasi.

Oke, langsung saja saya akan bercerita tentang awal yang baru dalam fase kehidupan saya.


1. Awal yang baru di tahun 2013



2013 bagi saya adalah tahun yang sangat special. Di mana tahun ini, saya menyandang status baru. Bermetamorfosis dari lajang menjadi seorang isteri. Dari 'hanya' seorang mahasiswa menjadi mahasiswa plus pegawai. Dan kedua hal itu adalah rejeki yang patut saya syukuri.
27 Juni 2013, Alhamdullilah saya resmi menjadi Ny. Wendi Prasetyo Aji. Hal pertama yang saya rasakan adalah ketidakpercayaan. Saya sekarang sudah menjadi isteri? Tidur tidak sendiri lagi dan ada sosok yang harus saya layani. OMG... bener-bener sesuatu yang berbeda.
Saya yang apa-apa manggil Mak, Babe, kini harus membiasakan untuk nggak lagi bergantung sama orang tua. Tengsin dong, udah nikah masih jadi anak mami, hehehe.
Beneran, beradaptasi menjadi seorang isteri itu nggak mudah. Apalagi kalau pulang ke tempat suami, ninggalin kamar yang saya huni semenjak kelas 5 SD, pokoknya bener-bener butuh kekuatan ekstra untuk beradaptasi.
Dan Alhamdullilahnya lagi, setelah menyandang status isteri, ada lowongan pekerjaan di sebuah SMP Swasta. Berawal dari iseng aja sih, karena saya nikah juga masih kuliah, tapi Alhamdullilah keterima kerja dan sampai saat ini saya juga masih bekerja.
Iya, itu adalah pekerjaan pertama saya. Saya kembali harus mengumpulkan tenaga ekstra untuk beradaptasi dengan dunia kerja. Dunia pendidikan pula, padahal saya kuliahnya umum di dunia ilmu komputer.
Berasa asing, itu sudah pasti. Kenal dengan teman baru, dan mayoritas sudah ibu-ibu itu rasanya... beneran gado-gado dan tak pernah saya bayangkan sebelumnya. Tapi, okelah, tahun 2013 beneran hidup saya berubah 180 derajat. Saya yang anak mama dan apa-apa tinggal minta, kini harus berubah mandiri. Cari duit itu nggak gampang, hehehehe.

2. Awal yang baru di tahun 2014


My Son, November 2014


Februari 2014, beneran spechless. Why? Saya positif hamil. OMG, kembali merasakan ketidakpercayaan. Di perut saya ada mahkluk baru yang harus saya jaga. Seneng, sedih, bahagia, pokoknya saya sampai nggak bisa mendefinisikan seperti apa yang saya rasakan.
Ditanya siap atau belum menjadi seorang ibu? Nggak bisa ngejawab. Di lain sisi, saya masih suka onclang sana-sini. Tapi di lain sisi, saya sudah nikah 7 bulan loh, udah ditanya momongan sama orang tua, mertua dan juga temen-temen. Bahkan sempat malu, saat ditanya sudah isi belum dan saya hanya bisa senyum. Hehehe.
Kehidupan saat hamil itu bener-bener berbeda. Agak malas, agak manja. Dan satu lagi yang signifikan, saya jadi orang yang beneran kucel, malas mandi, kalau mausk kamar mandi pasti muntah. OMG...
November 2014, disaat ulang tahun saya sayng ke 24, Tuhan memberi kado terindahnya buat saya. Kembali, saya merasakan awal yang baru. Iya, baru menjadi seorang ibu buat jagoan kecilku. Argh, saya yang sewaktu muda sukanya ngajakin keponakan cewek, kini dihadapkan dengan babyboy yang lucu.
Menjadi seorang ibu, belajar merawat bayi dan menyusui. Sesuatu yang baru kembali menghampiri. Dan jujur, saya merasa kesulitan. Hehehe.
Saya itu takut menggendong bayi yang masih merah, mbedong juga nggak bisa. Menyusi juga agak geli, tapi tetep yaaa, buat anak harus semangat menyusui.
Menjadi seorang isteri dan seorang ibu, asing itu sudah pasti. Tapi harus beradaptasi. Bearadaptasi mencucui kotoran bayi, beradaptasi mendengar rengekan bayi ketika terlelap, pokoknya menjadi ibu itu belajar ikhlas dan sabar. Beneran harus membuang ego demi anak.

3. Awal yang baru di tahun 2015

Dok, Pribadi 2015


Sesuatu yang baru hadir di penghujung Oktober. Anak saya yang bulan depan baru menginjak setahun. Anak saya yang biasanya ASI, haduh beneran sudah mulai bosan. Berawal dari menggigit puting sampai luka, hingga akhirnya Mas Juna (anak saya) beneran nggak mau ASI lagi.
Hal pertama yang saya rasakan adalah SEDIH. Karena niat saya mau ngasih ASI Mas Juna sampai usianya 2 tahun. Tapi alhasil, kalau dineneni Mas Juna selalu ngigit, maklum, giginya udah 9.
Terbiasa ngasih ASI terus nggak itu berasa berbeda sekali. Mulai payudara sakit sampai berasa anak agak terlalu jauh itu ada. Yang biasanya Mas Juna dikit-dikit Mama, kini seolah terbiasa tanpa Mamanya.
Iya, ini benar-benar awal yang baru yang paling sulit saya rasakan. Berasa kehilangan sekali, karena Mas Juna kalau siang biasanya bobok siang sambil nenen, sekarang nggak mau bobok sama Mamanya.
Yang harus ngebiasain ituh, bobokin Mas Juna tanpa nenen. Wah, itu syulittt banget. Tapi yakin banget, pasti bisa. I’am Wondermom, I’am Supermom and I’m Smartmom. Pasti Bisa!

Nah, itu semua adalah awal yang baru yang saya lalui di setiap tahunnya. Situasi dan kondisi baru, beradaptasi dengan keadaan yang baru. Sulit memang, tapi yakin kalau saya bisa. Dan saat ini, saya sedang beradaptasi untuk tidak memberi ASI pada jagoan saya.









9 Responses to "SETIAP TAHUN, SELALU ADA YANG BARU..."

  1. Boh, kalau di sini di desaku, mbak. Biasanya anaknya yang disapih. Tapu beda sma adek Juna. Mungkin karena giginya udah bnyak, jadi pas dineneni samean. Geregetan gitu ya mbak..
    Semoga adek Juna jadi Anak yg Sholeh ya mbak.e..... heee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maunya ntar tak sapih pas 2 tahun, tapi malah nggak mau sendiri
      Iya, giginya udah banyak
      4 bulan udah numbuh gigi soalnya :)

      Delete
  2. Biar gimana, proses sapih itu selalu berat ya. Jadi inget pas dulu nyapih anak pertama. Rasanya kayak putus cinta aja. Jadi galau berat. Pas anak kedua.. Sama aja sih.. Galau berat juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berat banget, ngerasa berdosa dan ngerasa kayak ada sesuatu yang hilang. Sedihlah pokoknya :(

      Delete
    2. Berat banget, ngerasa berdosa dan ngerasa kayak ada sesuatu yang hilang. Sedihlah pokoknya :(

      Delete