Latest News

Witri Prasetyo Aji

Witri Prasetyo Aji

BELAJAR ENGGAK NAWAR DI PASAR TRADISIONAL

BELAJAR ENGGAK NAWAR DI PASAR TRADISIONAL



Di daerahku, Alhamdullilah pasar kecamatan Ampel adalah pasar terbesar kedua di Boyolali setelah Pasar Sunggingan. Pasar Ampel ini teridir dari 3 tingkat semenjak habis direnovasi. Mau nyari apapun, serba ada dan harganyapun juga beragram.


Di Pasar Ampel ini, jam 2 pagi sudah ramai para pedagang. Hmm, namanya Pasar Pagi. Aktivitas Pasar Ampel selalu rame, apalagi kalau pasaran kliwon, wuish itu pasaran milik Pasar Ampel dan biasanya akan banyak masyarakat yang ke pasar.


Kebetulan banget, Pasar Ampel ini deket dengan kantor aku dan SMP aku dulu. Jadi sedikit nostalgia waktu SMP, pulang sekolah sering banget ngelayap ke pasar beli assesories seperti jepit rambut gitu. Tapi, dulu Pasar Ampel belum sebesar sekarang dan belum seramai sekarang.


Nah, ngomongin soal pasar tradisional, keberadaannya hampir tersingkir dari mall-mall besar yang sudah menyajikan berbagai macam kebutuhan. Tapi Alhamdullilah juga, kota Boyolali belum ada mall, jadi pasar tradisional masih eksis saja keberadaannya. Walaupun ada beberapa toko serba ada, namun itu berada di kota Boyolali. So, Pasar Ampel masih bisa eksis dan mempunyai tempat di hati masyarakat.


Dan di Pasar Ampel ini menurut aku itu serba ada. Dibandingkan Pasar Boyolali (pasar kota) sama Pasar Mojosongo, Pasar Ampel ini lebih lengkap. Ah, namanya juga pasar terbesar kedua yaaa setelah Pasar Sunggingan, heheh. Hanya saja, di Pasar Ampel ini sudah tidak ada dokar atau andong, sementara di Pasar Sunggingan masih ada. Mungkin karena Ampel itu daerah pegunungan kali, yaaa?


Bicara soal pasar tradisional, sudah pasti identik banget dengan yang namanya tawar menawar. Biasa kan yaaa, pedagang suka ngasih harga tinggi pada pembeli. Kalau menurut saya sich wajar, toh pedagang kan mau juga untung gitu. Secara, saya juga dari keluarga yang mencari rejekinya lewat dagang dan saya sendiri juga 'pernah' berdagang.


Pernah berdagang, pernah juga jadi pembeli. Wuih, waktu berdagang, sudah dikasih harga murah tapi pembeli ngotot nawar lagi itu rasanya?


Dan dari pengalaman itu juga kali, sekarang saya selalu berusaha enggak menawar kalau beli di pasar tradisional. Apalagi kalau yang jualan nenek-nenek, enggak tega banget. Enggak peduli dech kalau ada yang nganggap kemahalan, anggap saja itu rejeki buat pedagang. Wong kita ajah kalau beli ke mall atau ke swalayan kan juga enggak pernah nawar, padahal ada juga yang kemahalan. So, don't worry kan kalau belanja di pasar tradisional juga enggak nawar? Hehehe.


Nah, belajar dari pengalaman menjadi pedagang, belajar dari pengalaman beli di mall atau di toko yang enggak pernah nawar, makanya saya selalu berusaha enggak pernah nawar kalau belanja di pasar tradisional.


Belanja di pasar tradisional itu menyenangkan. Pedagangnya juga ramah-ramah loh. Beda banget yaaa sama di mall yang SPGnya kadang suka nyebelin, hehehe.



Selain itu yaaa, kalau belanja soal sayuran, di pasar tradisional itu lebih segar dan fresh. Soalnya kan langsung dari para petani sekitar. Dan satu lagi, enggak ada bahan pengawetnya. Jadi yaaa, buat saya, meskipun sudah banyak toko serba ada, belanja yaaa tetap di pasar tradisional. Kalau kamu, bagaimana?

20 Responses to "BELAJAR ENGGAK NAWAR DI PASAR TRADISIONAL"

  1. wah saya dari dulu ga bisa nawar
    saya mah tergantung dibawanya hehe
    @guru5seni8

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya bisa nawarnya malah waktu SMP... Pulang sekolah sering mampir pasar... heheh

      Delete
  2. saya ga bisa nawar kalo suruh belanja, apalagi di pasar, kalo ibu2 biasanya nawar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ibu ibu, 50 rupiah ajah ditawar... hehehh

      Delete
  3. Saya pun baru bisa belajar nawar setelah jadi emak-emak ^_^

    @amma_chemist

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emak emak lbh perbitungan.. banyak kebutuhan soalnya.. heheh

      Delete
  4. Sayapun belum pernah nawar, selain enggak ahli juga kasian hehehe

    @umimarfa

    ReplyDelete
  5. setuju, di pasar itu pada ramah-ramah :)

    @gemaulani

    ReplyDelete
  6. Iya kalo di pasar tradisional emang selalu seger2 sayurnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ggpake taruh freezer soalnya.. dan biasanya langsung dr petani...

      Delete
  7. kalo soal sayuran dan bahan makanan saya ga pernah nawar, lain halnya dengan sandang, hehe survey harga antar lapak dulu biasanya hehehe

    @adibriza

    ReplyDelete
  8. Seru kalo dipasar tradisional, nggak perku nawar karena kadang harganya murah banget :-D

    ReplyDelete
  9. saya jarang nawar mbak. pernah saya nyeletul nggak sadar pas beli brokoli, "brokolinya kok kecil-kecil ya?" eh dikiranya nyacat trus dikasih diskon. habis itu saya banyakin tutup mulut kalo belanja. takutnya si bakul nggak ikhlas kan jadi nggak berkah.

    @diahdwiarti

    ReplyDelete
  10. Sebenernya nawar itu sunnah Lho. Tapi, aku juga ga bisa sih. Hehehee

    ReplyDelete
  11. buat belanja sayuran aku jarang nawar.. berapa harganya segitu bayarnya.. yg sering ku tawar sih baju hehe

    ReplyDelete
  12. Kalo sayur aku juga ga pernah nawar, abisnya udah murah. Kalo baju atau barang lain suka nawar, soalnya kadang suka gak kira-kira nawarinnya, hihi

    @onlykharisma

    ReplyDelete
  13. Aku juga gak pernah nawar, kalau harga yang ditawarkan terasa ketinggian aku mending gak jadi beli mbak. hhihihi :D

    @khoirinaannisa

    ReplyDelete
  14. kalo menurut saya esensi pasar itu ya di tawar menawarnya :D
    @aleksdejavu

    ReplyDelete
  15. Kalau ke Pasar Ampel sih suka beli Esdawet atau Esburjo...sueger mbak :D

    Soal tawar-menawar, aku biasanya cuma nawar sekali, baru bayar mbak.

    Kalau pengen tahu soal Pasar Cepogo, kunjung balik ke http://wawanwawa.blogspot.co.id/2016/01/pasar-sayur-tradisional-cepogo-boyolali.html

    ReplyDelete
  16. pasar tradisional emang sensasinya di tawar menawar itu. tapi jangan tega-tega amat. :D

    @f_nugroho

    ReplyDelete