Latest News

Witri Prasetyo Aji

Witri Prasetyo Aji

SEMARAK 17 AGUSTUS 2016

SEMARAK 17 AGUSTUS 2016


SEMARAK 17 AGUSTUS 2016. 17 Agustus memang sudah berlalu, tapi euforia kemerdekaan masih tetap dimeriahkan dari ujung sabang sampai merauke sampai bulan Agustus usai. Ngomongin soal 17 Agustus, setiap daerah punya tradisi sendiri-sendiri. Hmm, biasanya sih kalau Agustus kayak gini itu banyak banget perlombaan dan karnaval. Perlombaannyapun juga unik-unik. Terus ada juga daerah yang ngadain pensi, pengajian sampai campursarinan.



Nah, enggak ketinggalan juga nih 17 Agustus-annya Juna dan emaknya yang Alhamdulillah lebih meriah dari tahun kemarin. Kalau tahun kemarin Juna dan emaknya cuma ikut karnaval, itupun juga naik motor dan di kampung enggak ada perlombaan, tahun ini di kampung ada perlombaan dan Juna juga ikut karnaval. Ngikut jalan kaki meski cuma sebentar. Terus, ikut karnaval di sekolah emaknya juga. Hmm, pokoknya, Agustus-an tahun ini lebih meriah dari tahun kemarin.

17 Agustus di rumah

Acara Agustus-an di rumah itu dimulai pada hari Minggu tanggal 14 Agustus. Hmm, acara pertamanya sih perlombaan anak-anak. Seperti makan kerupuk, ambil uang dalam terong yang dikasih oli, meletusin balon, sepak bola botol dan memasukkan pensil ke dalam botol. Terus kalau untuk ibu-ibu, ada balap karung dan nyantolin topi yang dikasih kawat. Sementara malamnya ada sepak bola dangdut,  ibu-ibu memakai sarung dan pecis.






Dan untuk bapak-bapak, ini yang paling heboh. Saya ngakak guling. Perlombaan buat bapak-bapak memang cuma sepak bola dangdut, tapi sepak bola pakai  daster dan jilbab euy. Duh, ini yang bikin paling meriah. Bisa dibayangin dong suaminya pakai daster dan jilbab. Duh, ngakak sih tapi kok ngeliat ayahnya Juna ikutan sayanya gimana gitu. Disusul lagi Juna malah ambil kaosnya akung dan pengen dipakai biar kayak ayahnya yang makai daster.






Dan puncak Agustus-an itu pada malam 17 Agustus. Kebetulan acara Agustus-annya di rumah saya. Nah, malam Agustus-an ini acaranya adalah bagi-bagi hadiah. Menang kalah memang semuanya dapat hadiah. Terus nonton layar tancep dan makan bersama. Duh, sederhana memang, tapi kebersamaannya itu selalu dikangenin.  Apalagi pas diputerin tuh video bapak dan ibu pas sepak bola. Ngakak guling cuy...




Enggak Cuma itu ajah sih, tapi ada juga tuh sambutan dari Pak Bayan, Pak RT. Terus tes pengetahuan di mana bapak atau ibu yang sudah tua disuruh ngafalin Pancasila di depan. Eh, ada yang kebolak-balik baca Pancasilanya, hehehe.

Terus, pada hari Sabtu tanggal 20 Agustus juga ada karnaval desa. Ini juga bikin ngakak lagi, RT saya tuh ngadain drum blek di mana mayoretnya emas-emas dandan cewek alias ngebencong dan sok kemayu. Haduuh, lucu dech.
Enggak cuma itu aja sih, tapi juga pada bikin pesawat, tumpeng, mobil perang dan yang lainnya. Terus tuh yang bagian petani, yang jadi bu tani itu bapak-bapak tapi yang jadi pak tani malah ibu-ibu. Ada juga bapak-bapak jadi ibu hamil. Seru banget dech.

Serta puncak 17 Agustus-an di desa itu pas malam minggu, habis karnaval. Di balai desa ada pesta rakyat. Yang disajikan itu musik angklung, reog serta angguk. Sayangnya, pas saya nonton saya enggak bawa smartphone, so saya enggak punya foto maupun videonya.

17 Agustus-an di sekolah

17 Agustus di sekolah itu sebenarnya dimulai dari tanggal 12 Agustus. Di mana di kecamatan Ampel ngadain jalan sehat dan pentas seni pelajar. Alhamdulillah sih, saya ngikut jalan sehatnya pas pagi hari dan sorenya mendampingi inces-inces SMP ISSUD yang menampilkan tari nirmala di kecamatan.



Peringatan 17 Agustus Juna dan emaknya enggak Cuma di rumah ajah dong, tapi di sekolah juga ada. Memang sih sekolah enggak ngadain perlombaan, tapi di sekolah ikut karnaval desa Candi. Secara kan sekolah tempat saya bekerja itu ada di desa Candi.



Karnaval desa Candi itu selalu ramai dan wuah banget. Lebih rame dari karnaval desa saya. Dan sekolah saya seperti biasanya dong, pentas reog dan angguk. Reognya itu reog topeng ireng, pemainnya enggak Cuma cowok-cowok loh, tapi ada juga ceweknya. Terus alunan musiknya enggak kaset loh, tapi gamelan asli cuy...



Setelah tampil di panggung kehormatan, kamipun lalu kembali melanjutkan perjalanan sampai finish. Capek itu pasti, ya? Tapi seneng dan setelah nyampai di finish kami makan bersama.



Habis makan bersama, yaudahlah boleh pulang. Etapi kalau saya sih milih  nonton karnaval lagi, hehehe. Dan demi karnaval nih, saya sampai rela enggak ikutan Arisan Ilmu KEB Solo, loh. Antara nyesel dan enggak sih. Nyeselnya enggak dapat ilmu baru tapi enggak nyeselnya itu bisa bikin anak seneng. Soalnya Juna seneng banget tuh lihat karnaval, termasuk emaknya juga sih. LOL.



Karnaval desa Candi ini lumayan lama loh. Mulainya sekitar jam 7 atau 8 pagi tapi usainya sore. Saya sama Juna sih enggak nonton sampai sore, siangnya sudah pulang soalnya Juna ngantuk. Tapi, cukup senanglah nonton karnaval desa Candi tahun ini.



Nah guys, itulah cerita 17 Agustus-annya Juna dan emaknya tahun ini. Berharapnya sih 17 Agustus tahun depan lebih meriah dan lebih semangat, lebih cinta pada Indonesia. MERDEKA!!!



Tulisan ini adalah collaborative blogging, menanggapi tulisan :

Diah Dwi Arti : Mendoakan Indonesia


Ade Delina Putri : http://www.sohibunnisa.com/2016/08/bersama-kemerdekaan-harapan-akan-selalu.html

Liza Permasih : http://www.lizapermasih.com/2016/08/makna-kemerdekaan-bagi-kita-saat-ini.html

15 Responses to "SEMARAK 17 AGUSTUS 2016"

  1. Tujuh belas Agustusan kesempatan bagi kita rakyat Indonesia untuk bergembira. Dimana-mana ada lomba, ada tawa dan canda. Merah putih terasa semakin melekat di jiwa ya Mbak :)

    ReplyDelete
  2. 17 Agustus itu selalu meriah yaa! seneng deh kalo liat acara 17an yang beragam dari tiap desa, kota dan daerah.

    ReplyDelete
  3. Hahaha. Seru ya .... Aku di rumah aja, jagain Ilmi

    ReplyDelete
  4. Ruameee ya. Yang paling ditunggu pas agustusan itu emang lomba2 nya yg unik.

    ReplyDelete
  5. seru yaa 17an. sayang tahun ini rt rw di komplek ga bikin acara apa2 :(

    ReplyDelete
  6. Saya senang baca acara seru perayaan ultah RI.

    ReplyDelete
  7. Seru 17an-nya mak, warganya masih pada guyub

    ReplyDelete
  8. Baca ini jadi kangen serunya 17 Agustusan deh soalnua di kompleksku nggak ada kegiatan apa-apa mau itu lomba atau karnaval.

    ReplyDelete
  9. waah seeru banget..
    aku hanya nonton dibalik jendela perlombaannya xixixi..

    ReplyDelete
  10. Weh... seru abis acaranya mbak :D
    Apalagi itu yg bapak2 lomba sepakbola pakai daster ama jilbab. hee

    ReplyDelete
  11. Rame bangeeeet, Mama Juna. Apaan, aku di Palopo nggak ada acara apa2. Syedih. Di kantor suami juga biasanya rame, eeeh..bosnya lagi keluar kota. Jadi nggak ada acara-____-

    ReplyDelete
  12. wah, serunya 17agustusan semoga semangat kemerdekaan selalu berkobar ^^

    ReplyDelete
  13. sip bu .....semoga kegiatan itu membuat kita semakin cinta pada indonesia

    ReplyDelete
  14. wah kegiatan yang kalau menurut aku nggak boleh hilang. Ditempat aku selalu ada. Dan akan diakhiri dengan panggung pertunjukan yang diisi dengan macam2 seni plus pembagian hadiah. Merdeka!

    ReplyDelete