Latest News

Witri Prasetyo Aji

Witri Prasetyo Aji

HAK CIPTA? MASIH PENTINGKAH?

HAK CIPTA? MASIH PENTINGKAH?

HAK CIPTA? MASIH PENTINGKAH? Pernah sebel enggak sih, kalau hasil karya orang dicuri tanpa permisi? Kalau saya sih pastinya sebel banget. Wong hasil kerja saya aja diakui oleh rekan kerja saja saya bisa ngedumel, apalagi soal karya? Marah dong pastinya. Tapi...

Iya ada tapinya, sebelum saya marah, saya ngaca dulu sama diri sendiri. Pernah enggak melanggar hak cipta? Dan sepertinya... PERNAH! Saya pernah mencari referensi tanpa mencantumkan sumber, pun soal gambar juga pernah nyomot di google. Iya, inget banget. Zaman masih awal ngeblogger. Sekarang? Kadang mungkin (kalau lagi malas dan enggak mau ribet). Hehehe... LOL

Nah, kalau hasil karya saya dicomot orang saya seubel, masa iya sih saya mau nyomot hasil karya orang? Enggak malu sama kucing? Malu dong yah... hehehe. Makanya, saya mulai ngasih sumber referensi di artikel-artikel saya. Pun juga kalau ngambil gambar. Wong saya juga enggak suka tuh kalau hasil karya saya sampai dicomot tanpa pakai permisi. Dan belajar dari itu, soal gambar sih sudah mulai saya kasih watermark kalau enggak lagi banyak kerjaan atau muales. Hehehe... Soalnya ada juga beberapa foto yang saya upload ke sosmed tanpa saya kasih watermark.

Sedikit cerita saja, yah. Dulu saya pernah bikin status, enggak lama kemudian ada sepupu yang bikin status plek duplek dengan status saya. Rasanya lah kok, gimana gitu yah? Padahal terkadang mau share status teman saja pakai minta izin. Lah ini copy paste Cuma ngasal. Nyesek!

Bicara soal watermark, ada temen kantor yang nanya ke saya, kenapa kebanyakan foto di sosmed ataupun blog kok ada tulisan witri prasetyo aji. Gunanya apa? Gimana cara bikinnya? Dan kenapa witri prasetyo aji?

Okey, saya bakalan jelasin. Kenapa saya kasih watermark? Ya biar kelihatan saja kalau itu hasil karya saya, milik saya. Saya sih enggak apa-apa kalau ada yang ngegunain, tapi kalau digunain buat hal negatif? Di situ saya merasa keberatan. Kalau untuk hal positif dan bermanfaat sih ya enggak masalah. Wong saya tiap upload ke instagram, saya pasti mention yang bersangkutan kok. Semisal, saya makan di resto A, yaudah saya upload dan mention akun IG resto A. Pas direpost, seneng bukan kepalang dong tentunya. Hehehe...

Ditanya bikinnya pakai apa? Banyak kok aplikasi di PC atau di smartphone kalau mau bikin watermark. Kalau saya sich biasanya pakai Photoshop kalau di PC. Sementara kalau pakai smartphone, biasanya saya pakai aplikasi Phonto, Snapseed dan Picsart. Dan kalau sekarang sich seringnya pakai Snapseed.


Terus, kalau kenapa watermarknya witri prasetyo aji? Lah itu kan nama saya. Terus blog saya juga banyak, jadi agak ribet sich kalau watermarknya sesuai nama saya. Yaudah biar samaan, pakai ajalah witri prasetyo aji. Heheh...

Nah, di atas baru cerita soal hak cipta di dunia maya dan seputar watermark. Bagaimana soal hak cipta di dunia nyata? Semisal, ada buku atau barang apa yang dibajak gitu?

Kalau buat saya pribadi, sebenernya saya sich bisa jadi masuk ke golongan emak-emak gengsi tinggi alias kurang ngreget dengan yang namanya barang KW. Entah kenapa enggak tertarik saja. Karena buat saya, barang yang asli itu lebih menawan, lebih bergengsi dan pokoknya plus plus tetep bedalah dengan yang KW. Lagian kan kelihatan, mana yang KW dan mana yang asli.

Sekilas cerita bentar yah, pernah sekali, saya dan beberapa teman kantor tuh belanja bareng di tempat yang banyak banget tas KW gitu. Temen-temen sich pada tertarik, soalnya barangnya bagus dan harganya murah. Sementara saya? NO NO NO. Mending pakai barang tak bermerk atau merk lokal asal asli. Pokoknya enggak sreg aja gitu pakai yang KW, enggak peduli mau KW berapa. Dan kalau enggak kuat beli yang asli, kalau saya mah yasudahlah.

Itu sich pendapat saya soal barang KW, yah. Kan barang KW atau bajakan itu sebenernya termasuk melanggar hak cipta. Etapi ada pengecualian ding, kalau kaset VCD kok saya malah sering beli yang KW, yah? Hehehe...

Iya, dulu pas sering banget ngedengerin musik lewat kaset VCD, saya hobi beli kaset VCD bajakan karena harganya murah dan gampang dicari. Soalnya di tempat saya kalau kaset VCD beli asli mah susah.

Sementara soal buku bajakan? Pernah sich beli bekas dan dapat bajakan. Padahal aslinya saya enggak pernah beli buku bajakan. Hiks... nyesek ajah waktu itu bisa dapat buku bajakan dan merasa berdosaaaa...

Itu cerita saya soal hak cipta di dunia maya ataupun di dunia nyata. Lantas, bagaimana dengan kalian? Sharing yuk, hak cipta itu penting apa kagak?

Postingan ini menanggapi :

Virly
Ade Delina Putri
Diah Dwi Arti


2 Responses to "HAK CIPTA? MASIH PENTINGKAH?"

  1. VCD bajakan! saya sering beli ginian dulu mak. 15 ribuan dapat komplit.

    ih, ih, sekarang mikir-mikir mau beli VCD.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu kalau film, kalau lagu cuman 5000an Mak...

      dulu saya juga sering beli, sekarang udah enggak... heheh

      Delete